Posted on

Pelangi Di Lautan

Tahukah kalian bahwa sekitar 60% masyarakat Indonesia tinggal di sekitar wilayah pesisir yang memiliki sumber daya alam laut yang banyak? Sektor kelautan merupakan salah satu sektor yang sangat diandalkan penduduk Indonesia untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, terutama masyarakat nelayan. Nelayan memiliki tanggung jawab untuk mencukupi kebutuhan keluarga dan berjasa untuk meningkatkan sektor perikanan di Indonesia. Namun, banyak yang beranggapan bahwa profesi tersebut kurang sejahtera karena beberapa faktor. Mengapa kondisi nelayan sering disebut kurang sejahtera? Beberapa permasalahan yang terjadi yaitu penggunaan alat tangkap yang sebagian besar masih tradisional adalah salah satunya. Walaupun para nelayan Gotong Royong dalam mencari ikan, namun pendapatan yang diperoleh nelayan sifatnya harian dan jumlahnya tidak bisa ditentukan. Akan tetapi kondisi tersebut dapat diatasi dengan kemajuan teknologi aplikasi nelayan dari Ledgernow yang turut membantu para
masyarakat pesisir serta nelayan untuk bisa lebih produktif dalam menangkap
ikan. Selain itu juga memudahkan kinerja nelayan dalam melaut dan mari wujudkan bersama #PelangiDiLautan untuk senyum para nelayan Indonesia

Posted on

Mengapa Harus Berevolusi Ke Industri 4.0?

Kementerian perindustrian bekerja sama dengan startup4industri terus menunjukan dukungannya terhadap startup dan UMKM dalam bersaing dalam dunia industri dalam negeri untuk mulai berkembang menjadi sebuah organisasi yang lebih baik. Hal ini sangat terlihat dari rangkaian acara Seminar dan Pameran yang diselenggarakan oleh Kementerian Perindustrian dan Startup4industry pada tanggal 11 dan 12 Desember 2019 di Balai Kartini, Jakarta. 

Seminar yang diselenggarakan mengangkat tema-tema yang sangat relevan demi mengembangkan bisnis, salah satunya adalah seminar pada tanggal 12 Desember 2019 dengan tema yang sangat menarik dan juga kekinian pada saat ini yaitu “ Kenapa Harus 4.0?”

Mengapa ya? Tentunya semua pertanyaan dan ke-kepoan mengenai Industri 4.0 akan dijawab dalam seminar ini yang diisi oleh tiga pemateri yang berada dalam ranah bisnis dan industri 4.0, yaitu dari McKinsey & Company diwakili oleh Dr. Alpesh Patel, Edukasi 4.0 diwakili oleh Rejive Dewangga dan Dr. Heriyanto. 

Ketiga pemateri ini memaparkan materinya dengan sangat menarik, mereka menjelaskan secara rinci bagaimana sebuah revolusi industri 4.0 harus segera dilaksanakan oleh UMKM maupun startup di Indonesia agar dapat bersaing dengan industri besar dan global. Revolusi industri 4.0 ditandai oleh berbagai aspek mulai dari Rescale People karena akan terjadi perubahan cepatnya transfer informasi yang menghasilkan data. Data merupakan kunci baru dalam sektor bisnis yang dapat digunakan untuk mengembangkan bisnis, karena dengan data kita dapat menganalisa peluang yang ada untuk menjadi acuan dalam menentukan langkah. 

Kunci dari revolusi 4.0 adalah terus belajar dan lakukan kolaborasi. Mengapa kolaborasi?

Saat ini sudah banyak UMKM maupun Startup dengan bidangnya masing-masing, maka tidak perlu bagi kita untuk melakukan semuanya sendirian dalam artian semua proses ingin dilakukan oleh tenaga sendiri. Hal ini tentu tidak efektif lagi karena terlalu banyak resiko dan modal yang dikeluarkan. Namun, jika kita melakukan sebuah kolaborasi, kita dapat menghemat biaya pengeluaran dan akan banyak mendapatkan keuntungan karena kita dapat fokus terhadap apa yang menjadi inti dari perusahaan kita.

Banyak yang masih takut dan menganggap 4.0 sebagai ancaman dalam segi lapangan pekerjaan karena banyaknya teknologi masuk dan segi lingkungan. Sebenarnya hal ini tidak perlu menjadi ancaman untuk kita karena, dengan berevolusinya industry akan sejalan pula dengan terlahirnya lapangan kerja baru. Jadi bukan lapangan pekerjaannya yang hilang, melainkan lapangan pekerjaannya berganti. Oleh karena itu kita harus selalu melek akan teknologi dan perkembangan zaman karena hal ini tidak bisa kita hindari lagi dan Indonesia perlu segera menuju ke 4.0

Lalu bagaimana dengan masalah lingkungan? Pembahasan ini datang dari seorang penanya dalam seminar itu. Sebenarnya dengan 4.0, alih-alih menjadi ancaman lingkungan justru dengan revolusi ini yang menjadi tujuannya adalah menciptakan “Save energy, To Optimize, Clean Energy” dan tidak menutup kemungkinan pula akan menghadirkan banyak inovasi dan terobosan baru dalam menanggulangi masalah bersama ini karena banyaknya terjadi kolaborasi antar sektor. 

Posted on

Branding Startup

Seminar “Branding Startup” diadakan di Jepara Hall, Balai Kartini pada tanggal 12 Desember 2019 pukul 10.30 WIB. Seminar ini diisi oleh 3 pembicara yaitu Gambaran Brand, Alpha JWC Ventures dan DMIA.
Pembicara pertama yaitu Gambaran Brand menjelaskan fokus mereka dalam mengembangkan brand-brand produk di Indonesia. Berawal dari ingin menyediakan panggung untuk brand-brand lokal agar bisa dilirik oleh media maka hal ini yang menjadi concern mereka. Gambaran Brand juga membuat sebuah program di salah satu TV swasta mereka pun bisa memperkenalkan brand-brand lokal tersebut dan sampai saat ini acara tersebut sudah berjalan 80 episode. Riset yang mereka temukan adalah bahwa 90% startup mengalami kegagalan karena tidak ada orang yang menjalankan SOP dari startup tersebut serta kurangnya relasi-relasi maupun brandnya yang tidak kuat dan bukan karena teknologi yang ada dalam startup tersebut.
Kedepannya di 5.0 revolusi industri, teknologi-teknologi yang ada akan bisa berdampingan dengan manusia dan untuk memperkuat sebuah brand maka Gambaran Brand mempunyai sebuah rumusan dan ada 4 fase yang bisa membuat sebuah brand menjadi kuat yaitu dimulai dari konsumen harus kenal pada brand tersebut, dari situ maka akan menimbulkan sebuah rasa dan akan berlanjut brand tersebut akan dipahami oleh konsumen yang nantinya bisa menimbulkan rasa cinta kepada brand oleh konsumen dan ini butuh waktu untuk menyesuaikan ini semua.

Berlanjut ke pembicara kedua yaitu Alpha JWC Ventures yang dimana berfokus untuk membangun brand produk di Indonesia. Mereka membantu para brand ini untuk membangun brandingnya kepada para investor. Mereka juga membantu investasi awal untuk para brand ini karena untuk bisa membantu founder dari brand ini dalam membangun pasar baru, marketing yang lebih mudah serta memberikan partner untuk membawa perusahaan ke market yang lebih besar. Selanjutnya para brand ini akan diarahkan menuju Larger Scale Operations, Product Development/Innovation dan juga para brand ini bisa bersaing di kompetisi yang lebih besar.
Mereka memberi contoh dalam kesalahan entrepreneur food and beverages yang dimana mereka hanya mengutamakan rasa yang enak, mengikuti hype yang ada dan juga mereplikasi konsep orang lain. Hal ini yang sangat disarankan untuk brand-brand yang ada untuk dihindari dan harus ada sebuah terobosan dalam meningkatkan penjualan dari brand tersebut. Potensi-potensi yang dapat diambil dan disarankan oleh perusahaan ini sangat banyak seperti contohnya Market Size Business, Model Traction dan juga para brand ini harus menghindari yang namanya Unfair Advantages dan harus membuat Clear Business Plan.

Pembicara ketiga adalah DMIA yang dimana perusahaan ini berdiri dan bertujuan untuk membantu penjualan suatu produk. Mereka ingin mengotomasi cara orang berjualan dan menemukan skill yang ada dari produk tersebut. Mereka bekerjasama dengan Kementrian Pendidikan dan mengadakan edukasi Digital Marketing dengan basis online learning melalui platform babastudio.com dan techforid.
DMIA juga membuat program untuk membandingkan harga serta melakukan pembelian untuk suatu produk bagi konsumen yang dimana semuanya sudah di otomatisasi. Berakar dari masalah kebingungan dalam menentukan strategi harga dan menemukan
niche dalam pasar maka dari itu DMIA hadir sebagai solusi sebagai database dan market analytic untuk mengetahui itu semua. Selain itu DMIA juga bisa melakukan market research tentang suatu produk dan bisa melakukan promosi dengan menyedot data dari orang-orang yang melakukan like suatu produk di Instagram dan bukan dari hashtag sehingga lebih mudah untuk mengetahui pasaran. Karena mereka berpikiran dengan seiring kemajuan teknologi maka semuanya sekarang harus berbasis data dan bisa menjadi mudah.

Posted on

Biarkan Teknologi Menghasilkan Profit Untuk Anda

Seminar “Biarkan Teknologi Menghasilkan Profit Untuk Anda” diadakan di Jepara Hall, Balai Kartini pada tanggal 12 Desember 2019 pukul 09.00 WIB. Seminar ini diisi oleh 5 pembicara yaitu Head Industry 4.0 Cisco, Bogortech, Kostoom, Dbatik dan Ceritech

1.Cisco

Pembicara pertama yaitu Head Industry 4.0, Cisco menjelaskan tentang trend yang terjadi di global pada saat ini yaitu Digital Transformation seperti contohnya Customer Experience yang berguna untuk meningkatkan loyalitas konsumen sekaligus meningkatkan pendapatan. Hal ini di dapatkan dari sebuah komplain konsumen maka bagi produsen sebuah produk itu adalah sebuah hal yang berharga karena komplain tersebut bisa terjadi karena mereka butuh akan produk tersebut sehingga dari sebuah komplain akan bisa menyelesaikan masalah yang ada di produk tersebut. Lalu ada Disruptive Innovation yang dimana ada sebuah Transform Process yang menciptakan sebuah respon yang cepat untuk merubah pasar sehingga untuk operasional produk tersebut bisa lebih efisien. Yang ketiga ada Empower Workforce yang dimana berfungsi untuk meningkatkan produktivitas dan untuk menarik serta mempertahankan konsumen dari produk tersebut.

2. Bogortech

Pembicara kedua yaitu Bogortech yang bergerak di bidang engineering membuat sebuah jasa mulai dari pekerjaan Front End Engineering Design, Automation, Robotics System dan lain-lain. Lalu mereka juga membuat Internet of Things atau IoT seperti Vehicle Monitoring System yang dimana bisa melacak kendaraan anda dalam satu Dashboard saja, lalu juga ada Automatic Meter Reading untuk melihat bahan bakar kapal yang dimana selama perjalanan mungkin saja bahan bakar yang ada di kapal bisa terjadi masalah. Produk mereka yang lain ada juga Retail Monitoring System yaitu untuk melacak Stock Opname. Bogortech juga menciptakan software seperti desktop dan web app seperti Building Automation dan juga merancang kontrol mobil listrik yang bekerjasama dengan salah satu universitas negeri di Jakarta. Perusahaan ini sudah 6 tahun bergerak dan memiliki partner beberapa perusahaan besar. Di era keterbukaan 4.0 seperti sekarang, dimana semua data bisa dibuka dan di analisa maka memungkinkan mereka untuk membantu perusahaan dalam sektor Regulator, Manufaktur, Retail dan User. Mereka juga berkata bahwa tantangan untuk IKM-IKM sekarang ini sangat banyak dan ada 4 syarat untuk Bogortech dalam membantu pembuatan device untuk mempermudah IKM ini yaitu Low Cost, Reliable/Proven, Easy to Use dan yang terakhir Safe.

3. Kostoom

Pembicara ketiga yaitu Kostoom merupakan sebuah aplikasi One Stop Solution For Fashion Service yang dimana berawal dari pemilik aplikasi ini yang ingin membantu ibunya yang membuka usaha menjahit rumahan untuk menjual produknya. Dengan diawali dari riset yang dimana Kostoom mengumpulkan para penjahit-penjahit yang berdiskusi tentang kecilnya upah mereka dan Kostoom ingin menghapuskan sebuah gap antara penjahit dan fashionpreneur tersebut. Visi mereka adalah untuk meningkatkan perekonomian dalam bidang fashion dan teknologi. Layanan yang diberikan oleh mereka adalah mulai dari jasa jahit dimana mereka melihat peluang untuk menyediakan layanan jasa jahit sekaligus mencarikan bahannya untuk konsumen. Berlanjut akhirnya ke Photoshoot Product, Business Package, Membership Plan, Fabrics E-commerce, Pre Order Products, Fashion Consultation, Product Packaging sampai Fashion Transparency dan itu semua merupakan jasa yang ditawarkan oleh Kostoom ini. Mereka berniat untuk meningkatkan value dalam suatu baju yang dimana bisa membantu para penjahit ini. Kostoom juga memiliki misi sosial untuk menciptakan New Fashionpreneur/Brand dan sampai saat ini brand yang sudah tercipta lewat aplikasi ini sudah sampai 1000 brand baju.

4. Dbatik

Berlanjut ke pembicara keempat yaitu Dbatik yang merupakan aplikasi untuk memudahkan para pengrajin batik dalam mendesain produk batiknya secara digital. Riset yang dilakukan mereka adalah melatih para UMKM dalam membuat desain motif batik secara digital sejak tahun 2015-2018 dan Dbatik ini juga melakukan pengenalan aplikasi desain kepada mereka mulai dari Photoshop, Corel Draw dan lain-lain. Masalah yang dihadapi para UMKM ini adalah mereka memiliki pasar yang sempit, lalu pengrajin sulit membuat motif digital, kurangnya mengikuti Digital Marketing dan UMKM ini masih bersaing dengan garment. Kurangnya UMKM dalam branding produk juga menjadi kendala yang akan diberikan solusinya oleh aplikasi Dbatik ini. Dbatik juga membantu konsumen dalam membeli batik di satu aplikasi ini saja dan Dbatik juga memiliki fitur untuk menyediakan berbagai macam motif pola batik sehingga lebih memudahkan siapa saja untuk mendesain batik.

5. Ceritech

Pembicara terakhir yaitu Ceritech adalah sebuah startup yang bergerak di bidang fermentasi kopi serta pengeringannya. Berlatar belakang dari potensi kopi di Indonesia yang sangat besar, mereka membuat simplifikasi kopi dari kebun sampai menjadi produk kopi yang kita minum. Fokus dari Ceritech ini adalah menjadikan kualitas biji kopi yang baik dan nantinya juga akan berpengaruh pada harga serta rasa dari kopi tersebut. Masalah yang berakar dari inkonsistensi rasa kopi yang dihasilkan petani membuat Ceritech ini melakukan riset mulai dari produsen sampai ke roastery kopi tersebut dan hipotesis yang dapat diambil adalah karena cara yang dilakukan masih tradisional serta kurangnya data practice dari proses kopi tersebut sehingga ini yang menjadi concern mereka. Untuk Pilot Projectnya mereka lakukan di Kopi Florist di Bandung yang dimana setelah dilakukan ternyata bisa mengefisiensikan waktu dan dampak yang diharapkan oleh mereka adalah adanya konsistensi dari rasa kopi lalu dapat meningkatkan kualitas serta membuat ekosistem “Better Coffee and Better Sustainability”.

Posted on

Minimalkan Resiko Pembengkakan Biaya Operasional Walau Cuma Usaha Kaos Kaki

Dalam menjalankan bisnis diperlukan strategi dalam menjalankannya, seperti strategi marketing dan khususnya yang terpenting dan krusial adalah strategi dalam operational. Hal ini dianggap krusial karena apabila rantai operational tidak diperhitungkan secara cermat akan menyebabkan biaya operational yang akan membengkak. Sehingga diperlukan metode untuk menjaga rantai pasok dengan pendataan yang comprehensif.  Banyak orang yang mengira bahwa metode seperti ini ribet dan hanya dibutuhkan oleh perusahaan besar saja. Namun ternyata pandangan itu keliru. Apapun bisnisnya diperlukan perhitungan dalam operational jika harapannya usaha tersebut akan menjadi usaha yang besar dengan penjualan yang terus meningkat. 

Hal itulah yang sempat dirasakan Susi, janda dua anak yang tinggal di pojok daerah Jakarta. Susi seorang wanita pekerja keras, terlihat dari kemampuannya dalam bertahan dari kehidupan yang begitu keras ini. Semenjak pisah dengan mantan suaminya yang memilih wanita lain, Susi memang menjadi tulang punggung untuk membesarkan kedua anaknya. Ia tidak ingin kegagalannya dalam berumah tangga menjadi berdampak pada tumbuh kembang anaknya. Oleh sebab itu, Susi menjalankan berbagai cara agar anaknya mendapatkan pendidikan dan fasilitas yang baik. Susi bekerja dari rumah ke rumah untuk membantu aktivitas rumah tangga, seperti mencuci, menyetrika, dan bebersih. 

Bertemunya Susi dengan kang Ali membuka peluang baru untuk Susi bisa berbisnis. Susi dan kang Ali sudah kenal sejak dulu karena mereka berasal dari satu kampung halaman di Subang, dan sama-sama menyambung hidup di Jakarta. Saat pertemuan yang tidak sengaja itu, kang Ali dan Susi saling bercerita mengenai kesibukannya saat ini. Kang Ali yang diketahui Susi menjadi supir beberapa tahun yang lalu, ternyata sudah berubah nasib. Kang Ali kini menjadi pemilik brand kaos kaki yang produknya diambil dari pabrik kaos kaki yang dimiliki temannya. Kang Ali memang bermain pada penjualan skala besar untuk kaos kakinya. Ia memasuki kaos kakinya juga sampai ke supermarket-supermarket dan toko buku di Subang. Melihat keadaan Susi sebagai tulang punggung keluarga, kang Ali mengajak Susi untuk bergabung menjadi resellernya. Melihat kesuksesan kang Ali, membuat Susi tertarik untuk bergabung. 

Di awal Susi mengambil 2 lusin kaos kaki yang dijualnya pada majikan-majikannya. Dengan harga yang murah membuat kaos kaki Susi cepat laku. Kemudian Susi meminta pengiriman lagi 3 lusin, sembari ngumpul dengan tetangga-tetangga Susi sering membawa kaos kakinya, lagi-lagi kaos kaki Susi cepat laku dan habis. Setelah Susi pikir-pikir ternyata harga kaos kaki yang murah tersebut, membuat orang-orang tidak berpikir lama untuk membelinya. Untuk pemesanan selanjutnya Susi memberanikan diri memesan satu karung besar, dengan rencana ia ingin memasukkannya ke toko buku di Jakarta, karena kebetulan salah satu majikannya pemilik supermarket dan toko buku di Jakarta. 

Dalam waktu 3 bulan, Susi deal untuk memasukkan kaos kakinya ke beberapa 2 toko milik majikannya dengan produk yang rutin di kirim 1x seminggu dengan sistem konsisten. Saat berada dalam kondisi inilah Susi merasa kewalahan dalam mendata produk masuk dan keluar karena semua data masih dilakukan secara manual. Untuk mengatasi hal tersebut, Susi menyadari diperlukan adanya sistem untuk mengatur bisnis kaos kakinya. Dan VIE-lah solusi dari masalah ini, dengan penggunaan sistem ERP yang bernama vie, Susi mampu memudahkan pendataan produk yang keluar dan masuk dengan mengurangi kekeliruan pendataan. Selain itu VIE juga dilengkapi dengan blockchain yang menjamin keamanan data dengan harga yang murah dan terjangkau untuk digunakan oleh  UMKM. untuk lebih mengetahui soal VIE silahkan kunjungi link berikut https://www.vie.co.id/.

Saat pemesanan kaos kaki Susi mendapatkan peningkatan dengan mitra toko yang lebih banyak. Susi mengalami masalah baru sebab pemesanan dari toko sering berubah-ubah dan Susi harus terus menelpon pihak vendor yang untuk informasi perubahan pemesanan karena barang masih bersisa dan lain sebagainya, belum lagi dari pihak vendor yang terkadang tidak tidak bisa fleksibel karena pemberitahuan yang mendadak dan lain sebagainya. Kasus ini menyebabkan berbagai resiko seperti barang yang bersisa dan lainnya. Setelah dihitung-hitung begitu banyak stok yang tersimpan yang menyebabkan pembengkakan biaya operational karena tidak sebanding dengan profit yang didapat. Dengan kondisi ini diperlukan sistem yang terintegrasi untuk mengontrol supply chain. SSC adalah solusi bisnis dalam aktivitas supply chain. SSC akan mengkonekkan setiap mitra dalam ekosistem bisnis dengan menggunakan sistem blockchain yang memberikan keamanan pada data yang diberikan karena setiap mitra memiliki record yang sama dan hak yang sama untuk mengubah dan mengatur bahkan menghapus. SSC hadir untuk meminimalisir kecacatan dalam pendataan agar profit dapat dioptimalkan. Untuk informasi lebih lanjut dapat kunjungin link berikut https://www.ssc.co.id/

Sukses menjalankan bisnis kaos kakinya membuat Susi dapat menyekolahkan anaknya di sekolah yang bagus. Susi selalu berharap anaknya mendapatkan masa depan yang lebih baik. Susi dibesarkan dari keluarga yang broken dan sulit dalam kondisi ekonomi sehingga Susi tidak dapat menempuh pendidikan di perguruan tinggi. Sehingga Susi sulit untuk bisa masuk kerja di perkantoran. Karena pada umumnya kantor meminta karyawan dengan minimal pendidikan setara sarjana. Susi tidak mau kesulitan yang ia alami dialami oleh anak-anaknya dan juga anak-anak lain yang senasib dengannya. Oleh karena itu Susi turut menyumbang 10% dari keuntungannya untuk mendukung pendidikan anak-anak kurang mampu agar mereka tetap mampu bersekolah dengan hak yang sama dengan yang ia berikan kepada anak-anaknya. Melalui Pureheart Susi menyalurkan sumbangan tersebut secara rutin. Dan pureheart memberikannya kepada anak-anak di panti asuhan, dan anak-anak jalanan untuk dibuatkan sekolah sebagai tempat mereka mendapatkan ilmu dan pengajaran. Untuk lebih lengkapnya mengenai pureheart silahkan kunjungi laman ini https://pureheart.ledgernow.com/

Posted on

ERP Mudahkan Kita Dalam Segala Urusan

Dalam kehidupan sehari-hari, pasti kalian pernah ingin berlibur ke luar kota atau luar negeri. Sebelum bisa pergi, kalian terlebih dahulu akan memesan tiket pesawat melalui website maskapai yang tersedia. Kalian juga browsing di internet untuk membandingkan harga tiket pesawat di tanggal keberangkatan kalian dan kemudian kalian memesannya secara online. Pernahkah kalian membayangkan bagaimana proses yang terjadi dimulai dari saat kalian memesan hingga tiket bisa diambil di bandara tempat keberangkatan kalian? Proses yang kalian lakukan ini masuk ke dalam sebuah konsep yang bergerak di belakang layar dan konsep ini merupakan salah satu penerapan dari sistem ERP (Enterprise Resource Planning). ERP merupakan sistem IT dalam dunia maya yang memiliki kecerdasan buatan untuk menentukan dan mengatur semua elemen yang terkait dengannya. Mungkin dalam keseharian kalian hanya tahu dalam hal memesannya secara online, membayar secara online pula dan kemudian mengambil tiketnya saat hari keberangkatan di bandara tempat kalian berangkat. Sebenarnya untuk cara kerja dari sistem ERP ini lebih kompleks dari yang kalian bayangkan. Berikut akan dijelaskan secara singkat bagaimana proses ERP bekerja dalam sebuah sistem pemesanan tiket pesawat.

Cara kerjanya kurang lebih seperti ini. Untuk pertama-tama kalian pasti harus mendaftar terlebih dahulu sebelum menjadi member di maskapai tersebut. Dari pendaftaran ini, perusahaan maskapai tersebut akan mendapatkan data customernya. Setelah registrasi selesai dilakukan, kemudian kalian diharuskan untuk login. Sebelum kalian melakukan pemesanan tiket, tentu saja kalian akan mempertimbangkan masalah jam terbang, harga, fasilitas yang didapat dan sebagainya. Lalu setelah kalian yakin, baru lah kalian memesan tiket tersebut. Banyak hal di belakang layar yang tidak kalian ketahui saat kalian memesan tiket pesawat. Dari pemesanan ini, perusahaan akan memperkirakan ukuran pesawat yang akan digunakan untuk penerbangan saat itu sehingga ini membantu perusahaan untuk menghemat bahan bakar apabila ukuran pesawat yang dibutuhkan hanya pesawat yang berkapasitas kecil. Selain itu, perusahaan bisa memperkirakan kapan tanggal yang padat jadwal penerbangannya dan kapan yang tidak terlalu padat. Di saat penerbangan tidak terlalu padat, maka perusahaan akan memberlakukan diskon di tanggal tersebut agar jumlah minimum penumpang terpenuhi untuk terbang. Tidak hanya itu, ERP juga secara otomatis membantu perusahaan untuk menghitung pemasukan dari pemesanan tiket online yang dipesan oleh konsumen.

Seiring dengan kemajuan teknologi, tujuan ERP ini adalah untuk mengurangi kesalahan penginputan data serta menjamin keamanan data dan selain itu kita bisa menetapkan standarisasi di dalam sistem, meningkatkan efektifitas waktu serta sebagai salah satu sumber untuk mendapatkan informasi yang kita butuhkan dari konsumen. Bisnis akan mudah tertinggal jika tidak bisa memanfaatkan teknologi dengan baik. Oleh sebab itu bagi perusahaan yang belum menggunakan sistem ERP, VIE hadir sebagai solusi aplikasi ERP berbasis Blockchain yang dimana akan memudahkan serta mengatur proses bisnis anda menjadi lebih mudah, cepat dan akurat yang mana hal tersebut bisa mendatangkan income dan keuntungan yang lebih besar lagi bagi bisnis anda. Untuk info selengkapnya bisa kalian cek di www.vie.co.id untuk mendapatkan informasi tentang sistem ERP ini.

Dalam pemanfaatannya, sistem Blockchain ini selain bisa digunakan untuk ERP bisa dipergunakan pengaplikasiannya dalam hal lain. Seperti untuk program hemat energi yang dijalankan oleh REEF melalui penjualan produk Solar Panel. REEF yang juga merupakan sebuah aplikasi financing berbasis Blockchain ini dapat mempermudah konsumen untuk mendapatkan produk-produk Renewable Energy seperti Solar Panel ini serta memberi solusi bagi terciptanya lingkungan yang hemat energi dan menjaga kelestarian lingkungan. Tentunya REEF menawarkan sistem cicilan bertahap dalam pembelian alat ini sehingga tidak memberatkan finansial konsumen dalam mendapatkan Solar Panel. Dengan sistem Blockchain tentunya juga bisa meminimalisir kesalahan penginputan data serta dapat juga menjamin keamanan data konsumen sehingga bisa mencegah kecurangan-kecurangan yang ada dalam memperoleh produk ini. Keakuratan data serta informasi yang ada dalam pemasangan, pemeliharaan sistem serta pemantauan lapangan juga menjadi nilai tambah untuk sistem ini demi menjaga kepercayaan konsumen. Anda ingin tahu selengkapnya langsung saja klik www.reef.id untuk informasi selengkapnya.

Pemanfaatan Blockchain ini juga dapat dilihat dalam sektor keuangan seperti untuk mengatur arus kan, membuat laporan finansial dan juga menjamin keamanan dalam keuangan anda. Seperti Yonk yang hadir sebagai solusi dalam mengatur arus kas anda dan dapat dengan mudah mengatur perencanaan keuangan anda dengan sistem Blockchain tentunya. Anda juga dapat dengan mudah mencatat segala pemasukan dan pengeluaran anda serta jika di aplikasikan ke dalam sebuah bisnis, maka anda juga dapat menjaga data dan rincian kontak pelanggan anda secara akurat dan selalu diperbarui. Dengan teraturnya arus kas keuangan anda, maka anda akan bisa menjalani hari-hari anda dengan lancar tanpa perlu khawatir akan pengeluaran yang tidak terduga karena semuanya sudah diatur dalam sebuah aplikasi Yonk ini. Anda juga dapat merencanakan sesuatu dalam hidup anda dalam jangka panjang karena sistem keuangan anda sudah teratur. Jika anda ingin tahu lebih lanjut, silahkan cek www.yonk.io untuk informasi selengkapnya.

Posted on

Perlancar Bisnismu Dengan Blockchain

Dalam menjalankan sebuah bisnis, tentunya harus di dukung dengan berbagai faktor yang dapat memperlancar bisnis kita. Hal-hal itu meliputi keuangan, relasi dan bahkan sistem. Dengan kemajuan teknologi seperti sekarang tentunya untuk menjalankan bisnis bisa semakin mudah. Seperti kisah berikut yang dialami oleh Thomas. Ia adalah seorang remaja yang saat ini sedang menjalankan bisnis ikan olahan di tempat ia tinggal. Bisnis ikan olahan yang digelutinya sejak tiga bulan yang lalu ini dikelola sendiri olehnya. Thomas sendiri memilih usaha bisnis ikan olahan karena melihat potensi dari lokasi tempat tinggalnya yang dekat dengan pantai. Untuk bisnis ikan olahan ini tidak perlu membutuhkan lahan yang luas, tetapi hanya cukup sebuah rumah saja yang digunakan sebagai gudang penyimpanan serta untuk mengolah ikan-ikannya. Potensi ikan di dekat wilayahnya yang tidak akan habis membuat Thomas membutuhkan suplai ikan dalam jumlah besar dan berkelanjutan. Untuk menjamin pasokan bahan dasar terus terpenuhi, ia mencoba menjalin relasi dengan nelayan lokal sebagai supplier. Namun ia juga memiliki sejumlah kendala seperti harga bahan baku yang fluktuatif serta terbatasnya ketersediaan bahan pendukung lainnya, sehingga Thomas terkadang harus mengambil dari luar kota dengan harga yang kurang bersahabat. 

Untuk mengatasi kendala-kendala seperti itu, akhirnya Thomas pun mencari informasi tentang sebuah sistem yang dapat mempermudah bisnisnya serta meminimalisir kendala yang ada. Ia pun menemukan sebuah aplikasi bernama VIE yang dimana aplikasi berbasis Blockchain ini menerapkan sistem ERP dalam penggunaannya. Thomas pun tertarik akan aplikasi ini dan mulai memakainya di dalam bisnis ikan olahannya. Dengan ERP (Enterprise Resource Planning) ini, Thomas bisa mengatur bagaimana proses pengiriman barangnya sehingga cepat sampai tujuan lalu dapat mendata dengan rinci data-data konsumen serta kliennya dan juga ia memperkirakan kuantitas ikan yang akan ia produksi sehingga ia pun dapat meminimalisir kendala-kendala yang ada serta membuat bisnisnya semakin maju. Salah satu sektor yang paling terbantu dengan kehadiran teknologi Blokchain adalah sektor logistik. Thomas sendiri untuk sektor logistik bisnisnya mulai mencoba mengadopsi teknologi ini. Sistem yang diusung Blockchain terbukti mampu mendorong efisiensi dalam operasional bisnisnya sehingga untuk pengiriman ikan serta bahan pendukung lainnya menjadi lebih cepat dan harganya lebih murah, sehingga ia pun tidak harus mengeluarkan biaya lebih. Jika anda ingin seperti Thomas yang bisnisnya semakin lancar, VIE hadir sebagai solusi dengan teknologi ERP nya dapat memudahkan serta mengatur proses bisnis anda menjadi lebih mudah, cepat dan akurat sehingga bisa mendatangkan income serta keuntungan yang lebih besar lagi untuk bisnis anda. Jika anda tertarik silahkan cek www.vie.co.id untuk info selengkapnya.

Kemajuan teknologi Blockchain ini juga Thomas rasakan dalam hal lain, seperti dalam menjalankan bisnis ikan olahannya tentunya ia akan mengeluarkan banyak biaya untuk operasional bisnisnya. Seiring berjalannya, Thomas pun melakukan riset terhadap berapa banyak energi listrik yang ia keluarkan setiap harinya mengingat bahwa untuk menjaga ikan-ikannya tetap segar maka ia membutuhkan lemari pendingin untuk membuat ikannya tetap segar. Untuk mengolah ikannya pun ia juga membutuhkan mesin penggiling serta alat-alat lainnya dan tentunya memakan aliran listrik yang amat besar. Ia pun akhirnya melakukan riset tentang produk-produk yang hemat energi untuk dipakai di tempat pengolahan ikannya, melihat potensi daerahnya yang kaya akan sinar matahari maka akhirnya ia memutuskan untuk memakai Solar Panel sebagai sumber tenaga cadangan bagi pabriknya. Berdasarkan informasi yang ia dapat, ia pun menemukan sebuah aplikasi untuk membeli alat tersebut yaitu REEF sebagai aplikasi yang menawarkan produk Solar Panel ini dan kelebihannya jika membeli lewat REEF maka pembayarannya bisa dilakukan dengan cicilan bertahap sehingga tidak memberatkannya. Dengan sistem Blockchain yang dipakai di aplikasi ini tentunya juga memudahkan Thomas dalam urusan pemasangan, pemeliharaan serta pemantauan lapangan yang semua datanya dapat terjamin akurat sehingga lebih terpercaya. Thomas pun bisa menjalankan bisnisnya dengan lebih hemat energi dan seiring dengan penghematan tersebut maka produksinya pun akan semakin meningkat sehingga keuntungannya pun bisa meningkat juga. Ingin tahu selengkapnya tentang produk ini, anda bisa akses ke www.reef.id untuk lebih lanjut.

Dalam sektor keuangan bisnis Thomas ini sebagai pemain baru dalam dunia bisnis, ia juga harus pintar-pintar mengatur keuangan bisnisnya mulai dari arus kas serta membuat laporan finansial dan juga menjamin keamanan transaksi dalam keuangan bisnisnya. Ia pun akhirnya memakai aplikasi Yonk yang hadir sebagai solusi dalam mengatur arus kas miliknya dan dapat dengan mudah mengatur perencanaan keuangan bisnisnya dengan teknologi Blockchain. Dengan dukungan Yonk, Thomas dapat dengan mudah mencatat segala pemasukan dan pengeluaran bisnisnya dan ia juga dapat menjaga data serta rincian kontak pelanggan dan distributor ikan maupun bahan baku secara akurat dan datanya selalu diperbarui. Ia juga dapat meminimalisir segala kemungkinan yang terjadi dalam urusan finansialnya seperti contohnya ia tidak perlu mengeluarkan biaya tak terduga karena semua perencanaan keuangannya sudah diatur secara rinci dan jelas lalu ia juga bisa mencegah kecurangan permainan harga dari pihak penyuplai ikan maupun bahan baku. Dengan teraturnya arus kas keuangan bisnisnya, maka Thomas pun bisa menekan pengeluaran dalam bisnisnya dan ia juga bisa menjalankan bisnisnya dengan lancar tanpa perlu khawatir akan pengeluaran yang tidak terduga berkat aplikasi Yonk ini. Ia juga dapat merencanakan sesuatu dalam hidupnya dalam jangka panjang karena sistem keuangannya sudah teratur dengan baik dan rinci. Jika anda ingin tahu lebih lanjut tentang produk ini, silahkan cek www.yonk.io untuk informasi selengkapnya.

Posted on

Kemajuan Teknologi Blockchain

Seiring adanya perkembangan zaman serta kemajuan teknologi, maka segala aktivitas melalui dunia maya atau internet saat ini semakin bisa kita rasakan. Banyak hal yang dapat kita lakukan melalui internet, baik untuk mencari informasi sampai berbisnis. Dalam lingkup bisnis sendiri ada sebuah sistem dalam yang dapat memudahkan para pelaku bisnis ini dalam mengatur segala sesuatu di dalam bisnisnya. Sistem ini dinamakan Blockchain yang dimana Blockchain ini adalah sistem penyimpanan data digital berisikan catatan yang terhubung melalui kriptografi. Teknologi Blockchain kini telah dimanfaatkan oleh berbagai sektor. Sistem teknologi Blockchain dapat dikatakan menyerupai catatan transaksi digital yang terdiri dari banyak server. Berkat teknologi ini, transaksi menjadi jauh lebih mudah karena kita tidak lagi memerlukan keberadaan perantara serta semuanya menjadi terintegrasi ke dalam sebuah sistem. Teknologi ini juga membuat seluruh transaksi menjadi transparan dan aman dari berbagai macam kecurangan. Selain itu, transaksi dengan Blockchain juga lebih aman karena kemungkinan gangguan sangat kecil dan sistem ini tidak mudah dibobol. 

Seperti kisah berikut ini, Kevin adalah seorang remaja yang saat ini sedang menjalankan bisnis konveksi di tempat ia tinggal. Bisnis konveksi yang digelutinya sejak beberapa bulan belakangan ini dikelola sendiri olehnya. Kevin sendiri memilih usaha bisnis konveksi ini karena melihat potensi dari tren pakaian sangat menjanjikan. Untuk bisnis konveksi ini diperlukan berbagai macam bahan serta alat-alat yang memadai mulai dari desain baju, kain, aksesoris sampai mesin untuk menjahit dan memotong kain. Untuk pengemasan pakaian juga Kevin butuhkan agar menarik perhatian konsumen. Pertama-tama Kevin melakukan riset tentang apa saja desain-desain yang menarik minat konsumen serta ia juga menargetkan konsumen mana yang akan ia tuju untuk memasarkan produknya. Seiring dengan gencarnya promosi yang dilakukannya maka bisnis konveksi milik Kevin ini lama-lama menjadi semakin besar dan maju. Ia pun akhirnya memiliki beberapa karyawan serta menjalin kerjasama dengan beberapa pihak agar dapat semakin memperlancar usahanya. Namun, yang namanya berbisnis pasti ada saja kendala yang dihadapi seperti lamanya proses pengiriman barang, pengeluaran biaya tak terduga serta yang paling di khawatirkan adalah adanya penipuan baik dari pihak yang bekerjasama maupun konsumen.

Untuk mengatasi kendala-kendala seperti itu, akhirnya Kevin mencari informasi tentang sebuah sistem yang dapat mempermudah bisnisnya serta meminimalisir kendala yang ada. Ia pun menemukan sebuah aplikasi bernama VIE yang dimana aplikasi berbasis Blockchain ini menerapkan sistem ERP dalam penggunaannya. Kevin pun tertarik akan aplikasi ini dan mulai memakainya di dalam bisnis konveksinya. Dengan ERP (Enterprise Resource Planning) ini, Kevin bisa mengatur bagaimana proses pengiriman barangnya sehingga cepat sampai tujuan lalu dapat mendata dengan rinci data-data konsumen serta kliennya dan juga ia memperkirakan kuantitas baju yang akan ia produksi sehingga ia pun dapat meminimalisir kendala-kendala yang ada serta membuat bisnisnya semakin maju. Jika anda ingin seperti Kevin yang bisnis konveksinya semakin lancar, VIE hadir sebagai solusi dengan teknologi ERP nya dapat memudahkan serta mengatur proses bisnis anda menjadi lebih mudah, cepat dan akurat sehingga bisa mendatangkan income serta keuntungan yang lebih besar lagi untuk bisnis anda. Jika anda tertarik silahkan cek www.vie.co.id untuk info selengkapnya.

Kemajuan teknologi Blockchain ini juga Kevin rasakan dalam hal lain, seperti dalam menjalankan bisnis konveksinya tentunya ia akan mengeluarkan banyak biaya untuk operasional bisnisnya. Seiring berjalannya, Kevin melakukan riset terhadap dampak-dampak limbah yang dihasilkan pabrik untuk lingkungan. Ia pun melihat masih banyak pabrik yang menghasilkan limbah yang tidak ramah lingkungan serta menyebabkan polusi udara. Ia pun juga memikirkan tentang penghematan energi akibat biaya yang sangat besar untuk aliran listrik di pabriknya. Ia pun akhirnya melakukan riset tentang produk-produk yang ramah lingkungan untuk dipakai dalam pabriknya serta untuk menghemat energi yang dipakai, akhirnya ia memutuskan untuk memakai Solar Panel sebagai sumber tenaga cadangan bagi pabriknya. Berdasarkan informasi yang ia dapat, ia pun menemukan sebuah aplikasi untuk membeli alat tersebut yaitu REEF sebagai aplikasi yang menawarkan produk Solar Panel ini dan kelebihannya jika membeli lewat REEF maka pembayarannya bisa dilakukan dengan cicilan bertahap sehingga tidak memberatkan Kevin. Dengan sistem Blockchain yang dipakai di aplikasi ini tentunya juga memudahkan Kevin dalam urusan pemasangan, pemeliharaan serta pemantauan lapangan yang semua datanya dapat terjamin akurat sehingga lebih terpercaya. Kevin pun bisa menjalankan pabriknya dengan lebih hemat energi serta ramah lingkungan dan seiring dengan penghematan tersebut maka produksinya pun akan semakin meningkat sehingga keuntungannya pun bisa meningkat juga. Ingin tahu selengkapnya tentang produk ini, anda bisa akses ke www.reef.id untuk lebih lanjut.

Dalam sektor keuangan bisnis Kevin ini, ia juga harus mengatur arus kas, membuat laporan finansial dan juga menjamin keamanan dalam keuangan bisnisnya. Ia pun akhirnya memakai aplikasi Yonk yang hadir sebagai solusi dalam mengatur arus kas miliknya dan dapat dengan mudah mengatur perencanaan keuangan bisnisnya dengan sistem Blockchain. Dengan dukungan Yonk, Kevin dapat dengan mudah mencatat segala pemasukan dan pengeluaran bisnisnya dan ia juga dapat menjaga data serta rincian kontak pelanggannya secara akurat dan selalu diperbarui. Ia juga dapat meminimalisir segala kemungkinan yang terjadi dalam urusan finansialnya. Dengan teraturnya arus kas keuangan bisnisnya, maka Kevin bisa menjalani hari-harinya dengan lancar tanpa perlu khawatir akan pengeluaran yang tidak terduga karena semuanya sudah diatur dalam sebuah aplikasi Yonk ini. Ia juga dapat merencanakan sesuatu dalam hidupnya dalam jangka panjang karena sistem keuangannya sudah teratur dengan baik dan rinci. Jika anda ingin tahu lebih lanjut tentang produk ini, silahkan cek www.yonk.io untuk informasi selengkapnya.

Posted on

Lean Management for Industry 4.0

Kembali diselenggarakan acara startup4industri di hari kedua pada tanggal 12 Desember 2019 di Balai Kartini Jakarta Selatan. Di hari kedua ini tidak kalah seru dengan hari pertama pengunjung masih tetap ramai berdatangan dan berkunjung ke masing-masing booth peserta yang memenangkan perlombaan di Kementerian Perindustrian EXPO ini. Setiap harinya seminar selalu diadakan yang dibagi kedalam beberapa sesi. Setelah break makan siang kembali dilanjutkan seminar sesi kedua yang mendatangkan pembicara dari McKinsey bernama Dr. Alpesh Patel. 

Sebagai perusahaan konsultan manajemen multinasional, McKinsey sudah dianggap begitu terkemuka di mata dunia. Dengan Lean Management-nya McKinsey berupaya mentransformasikan organisasi dengan menciptakan cara baru dalam bekerja dan membuat system untuk mengarahkan peningkatan dan keterlibatan pegawai secara terus menerus agar dapat menemukan kebutuhan customer secara lebih efektif. McKinsey fokus untuk membangun budaya dengan peningkatan yang berkelanjutan dan pembentukan pemimpin-pemimpin baru. 

Saat ini Lean principles telah berkontribusi untuk Toyota menciptakan banyak nilai kepada pemegang saham dibandingkan kompetitornya dan itulah yang telah dibangun Toyota selama lebih dari 50 tahun. Dr. Alpesh Patel menyampaikan bahwa ada tiga kunci utama pada lean management yang pertama adalah technical system untuk mengoptimalkan planning dan schedule, mengurangi kecacatan data dan lain sebagainya. Element kedua adalah management system, yaitu mengenai management performance, talent management, dan organization design. Lalu yang ketiga adalah people system yaitu mengenai kepemimpinan, role model, disiplin, kolaborasi, kepercayaan, pembangunan kapabilitas dan lain sebagainya. Pada closing statement-nya Dr. Alpesh Petel pun menyampaikan bahwa triple transformation adalah kunci dari suksesnya implementasi industry 4.0, dengan adanya business transformation, technology transformation, dan organization transformation.

Posted on

Startup, Provider for Industry 4.0

Acara Startup4industry di balai Kartini kembali terlaksana pada hari kedua tanggal 12 Desember 2019. Setelah sesi break ashar kembali di gelar seminar dengan tema start up, provider for industry. Penyampaian materi pertama disampaikan oleh KIWI Airlangga, UMG LABS. UMG Labs berupaya untuk mendukung terwujudnya inovasi-inovasi teknologi AI di Indonesia. Begitu banyak inovasi-inovasi yang telah dimenangkan dan mendapatkan penghargaan. Selain itu UMG Labs ini juga berbagi mengenai edukasi soal AI ke sekolah-sekolah dan kampus-kampus di Indonesia. Salah satu produk UMG LABS adalah Widya wicara itu adalah Smart speaker berbahasa Indonesia dengan kapabilitas musik, buku, berita, jam, radio, dan masih banyak lagi. Kemudian akan di keluarkan juga robot Widya dengan  kemampuan recognitions, data analyticts, dan apps integrations

Selain UMG Labs, hadir pula PENS sebagai kampus Politeknik Elektronika Negeri Surakarta. PENS melihat bahwa Indonesia mempunyai peluang inovasi yang besar maka yang harus dilakukan temuan baru adalah explorasi, uji alpha, uji beta, dan difusi. Agar setiap inovasi dapat implementatif di masyarakat. Saat ini telah menjadi urgensi bahwa penelitian dari institusi tidak hadir di tengah masyarakat karena tidak saling berintegrasi, sehingga perlu adanya kebijakan inovasi. PENS fokus menjadi instansi dalam pengembangan inovasi yang juga bekerja sama dengan pihak-pihak eksternal lainnya.